CEMBURU

15.57 Awaldi Rahman 5 Comments

Lelah yang kurasa
Menyimpan emosi yang tak kunjung reda 
Batinku menangis
Jiwa dan raga ikut terluka

Aku tak mengerti arti rasa ini
Ku tanyakan pada indahnya langit
Sang langit hanya mampu membisu
Ku tanyakan pada eloknya pelangi
Sang pelangi juga tak menjawab

Sungguh ku tak mengerti
Harus ku bertanya pada siapa lagi
Ku coba tanyakan pada lirih hati dalam diam
Sang hati menjawab
Itulah CEMBURU





 Nah, ini puisi buatan gue sendiri nih
Gue buat dengan susah payah
Dari abis isya ampe jam sepuluh malem
Bingung milih katanya
Hampir putus asa
Wajar, baru belajar
  

NASKAH ASLI
  

Hahahaha
Terima kasih kepada:

Yang telah memberikan komentarnya
Dan juga

Yang telah memberi semangat, masukan, dll.


Lelah yang kurasa Menyimpan emosi yang tak kunjung reda  Batinku menangis Jiwa dan raga ikut terluka Aku tak mengerti arti rasa ini Ku...

5 komentar:

  1. hal mudah dalam suatu daya tarik gak cuma bisa dirasaain sejumlah orang. bahasa lo bagus. menarik. mudah dipahami dengan jelas tapi gak lepas dari kias yang gilaa kerennya! good job.(gue kok gak bisa follow lu yak?)

    BalasHapus
  2. hoho..
    mkasih nih komentarnya..

    BalasHapus
  3. cemburu menguras bak mandi..
    eeh menguras hati :D

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. Wah keren Gan .. pake naskah asli..
    Mantap lah..

    BalasHapus